Kereta Kencana Nusantara

0
49

Andaikan Koes Bersaudara yang kondang tanpa saingan itu hidup berkiprah di ‘Zaman Now‘, mereka akan ditawari menjadi Caleg Parpol untuk menjadi anggota DPR, menjadi Calon Gubernur atau Wakil Bupati, atau menjadi Duta ini itu, untuk semacam Peternakan Nasional.

Tetapi saya tahu kepribadian dan nyali putra-putra Pak Koeswoyo: mereka mungkin bisa disandera dan ditaklukkan oleh kekuasaan besar, tetapi tidak mungkin mau diternakkan untuk menjadi hiasan penguasa, seberapa mewah pun kurungan dan makanan yang disediakan.

Koes bukan burung-burung indah yang bisa dikurung di sangkar emas. Dengan bukti cinta, kesetiaan, perjuangan dan karya mereka berpuluh-puluh tahun: papan linuhung mereka adalah Kereta Kencana Nusantara, yang tidak boleh direndahkan untuk dinaiki oleh sembarang orang.

Ada sekurang-kurangnya dua skenario tentang kenapa Koes Bersaudara dipenjara tiga bulan pas. Ini levelnya asumsi, paling pol hipotesis, tapi pasti bukan konklusi. Kalau mau ngerti kebenaran faktualnya, ada empat narasumber.

Pertama, Allah Swt. Silakan interview langsung. Kedua, operator skenario yang salah satu paketnya adalah pemenjaraan Koes, yang semoga hari ini masih “sugeng”, belum dipanggil oleh Yang Maha Empunya. Ketiga, mas Nomo Koeswoyo yang masih sehat wal afiat, “Abu Tsamanin”, usia kepala 8 yang masih lompat-lompat di panggung dengan suara melengking. Meskipun demikian, harus mafhum kalau Mbah Nomo mempertimbangkan untuk “membukakan apa yang layak dibuka, merahasiakan apa yang sebaiknya dirahasiakan”. Keempat, Anda bertamu langsung ke pesanggrahan Mas Tonny Koeswoyo di Tanah Kusir. Beliau sumber paling otentik, karena dengan beliau “negosiasi” skenario itu diselenggarakan atau dipaksakan.

Pada skenario pertama, Koes Bersaudara terpaksa pura-pura dipenjara dalam rangka suatu keputusan nasionalisme NKRI, sesudah Presiden John F Kennedy ditembak mati dan mengubah total, bahkan membalik “peta persilatan” Amerika-Indonesia. Bung Karno dan Kennedy bersepakat untuk bareng mempertahankan Irian Barat (Irian Jaya, Papua) dalam lingkup NKRI. Tapi suatu kekuatan di belakang Gedung Putih, yang juga selama ini berlaku sebagai “Siluman di Seluruh Dunia”: tidak sependapat.

Sindikasi Siluman ini meletakkan Amerika tidak sebagai “Super Power”, melainkan sebagai “Kartu As” Penjudi Super Power itu. Amerika dijadikan salah satu komponen primer dari sindikasi penguasa keuangan, harta benda dunia, kilang-kilang minyak dan perdagangan senjata: yang siapapun Presiden Amerika Serikat–selalu diupayakan untuk menjadi eksekutor global mereka. Kennedy dianggap “sok demokratis”, maka “ditodik tompes” di Dallas.

Bung Karno pasti tahu persis, bahwa kematian Kennedy membuat Amerika bukan sekadar “bukan lagi sahabat Indonesia”. Kalau Kennedy dibunuh, Bung Karno harus siap juga untuk minimal dilengserkan dari kursinya. Bahkan para prajurit Siluman sejak beberapa tahun sebelumnya sudah beredar-edar di keremangan angkasa Pulau Jawa, sampai “Soldier of Fortune” nyangkut di hutan Pulau Bawean.

Bung Karno yang kehilangan sahabat dan jaminan keamanan untuk Irian Barat, memancar adrenalinnya. “Rawe-rawe rantas, malang-malang putung”. “Sadumuk bathuk, senyari bumi”. Jangan sampai Kalimantan Utara pun nanti akan lepas. Maka Bung Karno naik podium: “Ganyang Malaysia!”, “Inggris di-linggis, Amerika di-seterika”. Anna Mathovani penyanyi Bandung melantunkan lirik lagu doa “Pahlawanku di rimba raya, Kalimantan Utara”. Dan Koes Bersaudara ditangkap, dimasukkan sel penjara.

Lho, untuk apa? Bung Karno memastikan kekuatan militer Indonesia. Milisi-milisi pun dibangun. Pemuda-pemudi di desa-desa dan kampung-kampung dilatih militer. Semua komponen infrastruktur perang digalang. Indonesia butuh intel-intel yang diselundupkan ke Malaysia. Koes Bersaudara pura-pura dikutuk oleh Bung Karno di media dunia, supaya Malaysia percaya dan menerima Koes kalau cari suaka di sana. Tony dan adik-adiknya akan dipahlawankan di Malaysia, tetapi mereka bertugas menyerap dan menghimpun data-data untuk lebih tepat mengeksekusikan “Ganyang Malaysia!”.

Tetapi Scene-1 di Skenario Satu ini tidak berlangsung tuntas. Siluman Dunia sukses menjatuhkan Bung Karno. Koes dibebaskan dari Glodok, dan disiapkan untuk tetap menjadi “kuda” tetapi dengan “joki” yang baru demi Skenario Dua. []

Berikan Komentar anda!

Please enter your comment!
Please enter your name here