Khofifah Salurkan Bantuan PKH Non Tunai Secara Langsung di Banyuwangi

0
78
Mensos Khofifah Indar Parawansa sedang menyerahkan Bantuan Program Keluarga Harapan di Banyuwangi disaksikan Bupati Banyuwangi Azwar Anas, Minggu (11/6/17)

Nusantara.news,  BanyuwangiSebanyak 19.473 jiwa keluarga miskin di Banyuwangi menerima bantuan sosial berupa Program Keluarga Harapan (PKH) dari Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa. PKH adalah sebuah program penanggulangan kemiskinan melalui pemberian uang tunai kepada Rumah Tangga Sangat Miskin (RTSM).

Mensos Khofifah mengatakan, PKH diarahkan untuk membantu kelompok sangat miskin dalam memenuhi kebutuhan pendidikan dan kesehatan, selain memberikan kemampuan kepada keluarga untuk meningkatkan pengeluaran konsumsi melalui bantuan tetap.

“Program ini untuk diberikan supaya keluarga bisa sejahtera, anak-anaknya sehat dan cerdas,” kata Khofifah dalam acara penyerahan simbolis yang disaksikan langsung Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas, di Kecamatan Kalibaru, Minggu (11/6/17).

Untuk wilayah Kabupaten Banyuwangi penerima PKH sebanyak 19.841 keluarga dengan nilai total bantuan Rp 34,05 miliar. PKH terdiri atas bantuan pendidikan, bantuan kesehatan dan bantuan tetap. Bantuan pendidikan dimpelmentasikan lewat Kartu Indonesia Pintar (KIP) dengan menyasar anak usia SD, SM dan SMA.

Nilainya untuk Sekolah Dasar (SD) Rp 450 ribu per tahun, anak Sekolah Menengah Pertama (SMP) Rp 750 ribu per tahun, serta anak Sekolah Menengah Atas (SMA) dan sederajat Rp 1 juta per tahun. Sedangkan PKH kesehatan diberikan kepada ibu hamil dan balita. Nilainya Rp 1,2 juta per tahun. Semua bantuan tersebut diberikan dalam empat tahap melalui Kantor Pos. Untuk bantuan tetap nilainya Rp 500 ribu per tahun.

“Dana ini jangan sampai disalahgunakan. Dana pendidikan digunakan untuk biaya bersekolah anak dan penunjangnya agar mereka semangat dalam belajar. Saya berharap tidak ada lagi anak-anak Banyuwangi yang tidak bersekolah. Sedangkan dana untuk ibu hamil dan balita untuk memenuhi gizi baik ibu maupun bayi yang dikandungnya. Serta anak balita agar bisa tumbuh kembang dengan sehat,” ujar dia dihadapan ratusan ibu-ibu yang hadir di Pendopo.

Selain PKH, Kementerian Sosial juga memiliki beberapa jenis bantuan sosial khusus bagi warga Banyuwangi. Bantuan disalurkan untuk lanjut usia sebanyak 50 orang dengan nilai RP 120 juta, bantuan disabilitas untuk 40 orang dengan nilai Rp 144 juta serta bantuan beras sejahtera yang menyasar 130.596 jiwa dengan nilai Rp 170,78 miliar.

Sementara itu, Bupati Abdullah Azwar Anas menyambut baik bantuan program keluarga harapan dari pemerintah pusat. Ini diharapkan menjadi percepatan program penurunan kemiskinan di Banyuwangi. Banyuwangi dinilai berhasil menurunkan angka kemiskinan cukup signifikan, dari yang tahun 2010 mencapai 20,4 persen, pada 2015 sudah turun menjadi 9,2 persen.

Pemerintah Kabupaten Banyuwangi menjadikan program pengentasan kemiskinan sebagai salah satu program utama daerah. Sebagai percepatan penurunan yang terbaru Pemkab merancang Unit Pelaksana Teknis (UPT) Penanganan Kemiskinan di setiap kantor kecamatan. UPT tersebut bertugas merespons beragam permasalahan yang dialami warga miskin. Terutama dalam hal pelayanan dasar, seperti akses kesehatan dan pendidikan.[]

Berikan Komentar anda!

Please enter your comment!
Please enter your name here